Search

Koleksi Cerpen

CERITARAMA:

Berdasarkan Lagu: KuBawa Pesanmu Oh Ayah

Lagu Ciptaan: S.Indrawan

Nyanyian: Jamal Mirdad

Hasil Karya: Cashmoney Dollar

Jodol Cerpen Sebenar: Ada Rahsia di Sebalik Jendela Hati

************************************************************************

Pak Suki mengorak langkah perlahan menuju kerumahnya. Dia masih mampu untuk meneruskan langkah sumbang, walaupun telah terasa penat dikakinya. Namun sampai juga dia ke serambi rumah panggongnya.

Rumah pusaka dari pemberian arwah ayahnya itu, dikelilingi oleh sawah padi nan luas terbentang inidah. Arwah ayah Pak Suki seorang yang berada, dan setelah kematiannya, semua harta peninggalan telah diserahkan kepada Pak Suki dan kakaknya, Mak Jah.

Sedang Pak Suki mencuci kaki dengan menggunakan air takungan hujan dihadapan rumahnya itu, kelihatan anak gadisnya sedang menanti akan kepulangannya dengan keadaan yang resah gelisah.

“Ayah!!… kemana ayah pergi? Netty dah lewat ni!!!, nanti apa pula kata teman teman Netty!” soal Netty dengan suara yang agak kasar sedikit. Di lihat jam tangannya dan kembali berkata. “Sebenarnya Netty dah janji dengan teman teman, kerana hari ini hari pesta ulangtahun teman Netty!!”

Pak Suki tidak terus menjawab pertanyaan anak tunggalnya. Dia terus saja masuk ke ruang rumahnya. Sambil mencapai tuala yang tersangkut didinding rumahnya, dia kembali duduk merehatkan diri di serambi rumahnya itu.

“Ayah pergi keklinik Encik Borhan!, kemudian…singgah kerumah Mak Jah kau…,Kenapa?, dikesatnya peluh yang mengalir dilehernya.

“Dah Netty duga yang ayah kesana!” Netty berkata dengan suara yang mengeluh.

“Eh..kenapa dengan kau ni? tanya Pak Suki. “Apa maksud kata kata kau ni Netty?… terasa janggal olehnya akan kata kata anaknya itu. Satu satu nya anak dari hasil perkongsian hidup dengan mendiang isterinya.

“Bukannya Netty tak tahu, ayah kesana bukansekadar melawat Pak Long yang lumpuh tu! tapi ayah juga bantu mereka dalam soal kewangan!!”

” Apa salahnya, dia tu kan abang ipar ayah, kasihan mereka, kalau bukan ayah yang bantu Mak Jah kau tu! siapa lagi? jelas Pak Suki

“Memang Netty tahu!.. Mak Jah tu kaka ayah, tapi kalau dah sampai soal perbelanjaan perkahwinan anak mereka yang ayah hendak bantu tu, bukanlah kasihan lagi namanya, tapi sebaliknya ayah hendak menggalakkan mereka untuk terus mengharapkan setiap belas kasihan dari orang lain”

Rungut netty pada ayahnya.

“Ayah sedar nak!… memang kata kata kau ada kebenarannya, tapi kau masih belum mengerti akan tujuan dan maksud ayah untuk menolong mereka.” jelas Pak Suki lagi.

Netty pula cuba memberikan penjelasan akan kata katanya tadi.

“Netty bukan apa yah! cuma hendak memberitahu ayah yang ayah ni kan sakit dan akan memerlukan rawatan yang rapi. Ini semuanya memerlukan perbelanjaan yang besar!”

“Wang masih boleh dicari Netty, tapi tali persaudaraan tidak boleh dijual beli dengan wang ringgit.”

“Jadi semua harta ayah, hendak ayah sogokkan pada mereka!”

“Netty… Netty..” keluh Pak Suki. “Harta itukan mainan dunia, bukannya boleh dibawa ke mati.”

“Itu Netty tahu yah, tapi ayah…. zaman sekarang ni semuanya duit, hendak mati pun perlukan duit, duit jadi ukuran yah!”

“Ukuran hanya dimata manusia saja, tidak dilihat oleh Allah.”

Fikiran Netty terbuntu seketika bila Pak Suki menjelaskan padanya. Dia semakin marah kerana kata katanya masih belum dapat diterima oleh ayahnya.

“Oh..rupa rupanya kau tidak setuju dengan bantuan yang ayah berikan pada mereka? Patutlah kau tidak jengok pun Mak jah kau tu!” Serkap jarang Pak Suki.

“Memang tepat sekali kata ayah tu! ..ah…sudahlah ayah, hentikan saja niat ayah untuk terus memberi bantuan pada mereka, biarkan mereka meras kesusahan sedikit, dulu masa mewah… wah bukan main lagi Pak Long tu!, Joli sana joli sini, ha!… sekarang dah tercepit nak mengepit orang pula!!”

Netty memulangkan paku buah keras pada keluarga Pak Longnya. Kata kata yang dilemparkan oleh anaknya itu telah menyinggong perasaannya. Namun ia cuba melawan perasaannya demi menjaga hati anaknya itu. Tapi apakan daya, dia tidak berdaya melawan perasaan hati tuanya.

“Anak kurang ajar! Kau tahu tak, siapa yang menyusukan kau, kalau bukan Mak Jah kau.!” jerit Pak Suki dengan nada yang sangat sedih sekali. Dia sungguh kesal dengan sikap Netty yang kini sudah mula lupa daratan. Terasa benar olehnya akan kebiadapan anaknya yang semakin berubah. Netty semakin galak berbicara.

“Mengapa ayah suruh Mak jah menyusui Netty? Mengapa tidak diserahkan saja kerumah kebajikan, sekiranya ayah rasa ayah tidak terdaya untuk menjaga Netty.” soal Netty yang tidak mengetahui akan rahsia yang terbendung didalam kalbu Pak Suki.

Netty memang tidak tahuakan titik hitam yang telah menyelubungi kehidupan Pak Suki.

Pada ketika itu, hati Pak Suki semakin remuk persis kaca pecah seribu. Nyaris nyaris tapak tangannya menghinggapi pipi putin Netty. Tapi Pak Suki tak sanggup untuk meneruskannya. Dia hanya dapat beristighfar saja sambil berkata.

“Kau masih dalam alam hayalanmu Netty, kau masih belum sedar betapa luhurnya hati Mak Jah kau pada kita. Justeru itu, dia tidak sanggup melihat kita menderita, dan dia benar benar kasihan akan dikau yang tak beribu!!”

“Netty tidak diminta dikasihani oleh mereka, kerana Netty tahu yang Mak Jah melakukan itu semua kerana harta yaha.” bentak Netty dengan bongkaknya.

Netty semakin galak bersuara tanpa menghiraukan tentang perasaan ayahnya. Hatinya membeku bagaikan salju dihujung musim. Tiba tiba kedengaran keriuhan suara suara diluar rumahnya.

“Ah… itu dia teman teman Netty!” sambil matanya menjenguk keluar dari tingkap rumahnya itu.

“Sudahlah ayah, buat apa kita bertengkar, hanya keran mereka, biarlah Netty pergi dulu…., Netty dah lewat ni!”

Sambil mencapai tas tangan dan kasutnya, dia terus saja pergi meninggalkan Pak Suki keseorangan didalm rumah pusaka itu.

Pak Suki tidak dapat berbuat apa apa lagi. Dia tersangat uzur untuk melawan kata kata anaknya itu. Tanpa disedari olehnya, airmatanya mengalir bila mengingati akan perubahan sikap anaknya itu.

Pak Suki sedar yang sebenarnya Netty memang sayang akan dirinya. Netty memang mengambil berat akan kesihatan diri Pak Suki. Hanya dia masih belum mengetahui akan keadaan yang sebenarnya.

Dalam Pak Suki mengelamun dia berkata:

“Oh Tuhan, berilah anakku kesempatan untuk mengerti akan erti kehidupan yang sebenarnya. Janganlah kau biarkan duri kejahilan menusuk tetapak hatinya, sebelum ia sempat menghitung akan perjalanan yang akan dilaluinya.”

Pak Suki terus kekamar tidurnya. Kamar usang yang dipenuhi dengan perabot perabot lama itu diperhatikan satu persatu. Disetiap penjuru rumahnya kelihatan ayat ayat suci Al-Quran tergantung. Sedang dia terus memerhatikan akan keadaan kamarnya itu, pandangan dialihkan kearah potret kenangan yang tergantung setia disudut dada dinding kamarnya itu. Disebalik potret kenangan itulah tersingkap segala peristiwa yang pernah tercatit didalam sejarah kehidupan suka dukanya.

Masih terbayang olehnya akan peristiwa pahit yang telah dialami oleh keluarga Mak Jah. Apabila suaminya ditimpa kemalangan jalanraya, waktu pulang dari meja perjudian dalam keadaan mabok. Mak Jah masih tetap bersabar walaupun suaminya telah memboroskan segala hartanya. Di sebabkan dengan peristiwa itulah, suami Mak Jah telah menjadi lumpuh separuh badanya. Syukur alhamdullillah, kini dia telah mula insaf akan perbuatannya.

Dalam pada itu, Pak Suki terbayang akan wajah mendiang isteri kesayangannya itu. Bila dia terkenang akan masa masa indah bersama isterinya, membuatkan Pak Suki tak berdaya untuk menghalang arusan airmatanya untuk terus mengalir dipipinya yang kerut itu.

Bagaikan sudah jatuh ditimpa tangga, musibah demi musibah menyusuli disetiap jejak jejak perjalanan kehidupan keluarga Pak Suki. Walaupun Pak Suki merasa gembira dengan kelahiran Netty, tetapi ianya hanya untuk seketika sahaja. Isterinya gagal dalam perjuangan antara hidup dan mati. Perjuangan yang bergelut dengan pengorbanan seorang ibu itu diakhiri dengan sebuah kedukaan dalam hidup Pak Suki. Ketika itulah, hidup Pak Suki tidak ketentuan. Bagaikan air laut yang tiada penghujungnya. Dia dibawa arus kehampaan dan nyaris nyaris ditenggelami oleh perasaan sendiri.

Syukur, dengan adanya Mak jah, satu satunya keluarga yang ada disisi Pak Suki pada ketika itu. Mak Jah lah yang menyambung dan memperbaiki kerukunan keluarga Pak Suki. Akhirnya Pak Suki dapat menerima hakikat kehidupan yang sebenar. Tapi dia masih tetap setia dan menyayangi isterinya dan terus menduda hingga dimamah usia tuanya.